Ini Jejak-Q

Hanya Satu Yang Akan Kita Tinggalkan… Ialah… JEJAK

The Top 5… On 30 Nop ’09… ^_^

Ini bukan iseng… hanya ingin menunjukkan kesyukuran… Tak bermaksud membedakan… cuma ingin menunjukkan kebaikan… Semoga pada ridho…

Banyak do’a… dan kiriman semangat… di 30 Nopember ini… Diriku bersyukur atas semua… Namun… ada 5… yang paliiiiiiiiiiiiiiiiiiiing aku suka… Terimakasih yaa…

1>>> 10 Februari 2009

“Semoga menjadi bintang yang senantiasa terang

Mampu membagi cahaya dalam malam nan gulita

Semoga menjadi seperti pelangi

Walau hanya membuat lengkung sederhana

Namun tetap istimewa

I LOVE YOU”

Terang baru saja datang di pagi yang gerimis saat sebuah kado cantik dengan kartu ucapan berisi tulisan di atas, menyambangi kamarku. Pelukan hangat dan ciuman mesra di pipi, membuat hatiku mendadak gerimis. Selepas itu, dia langsung pergi dari kamar mungilku. Yakin deh, kalau saja dia menanti beberapa jenak untuk pergi, maka hanya akan mutiara yang mengalir dari telaga bening miliknya.

30 Nopember 2009

this is her happy day, my sister, Afiani Intan Gobel…aku yang bangun kesiangan tak sempat mengucapkan sepatah kata selamat atau untaian do’a padanya. karena begitu pagi menjelang, kegiatan super padatnya sudah kembali menelannya dalam rutinitas sepanjang hari.

Bagiku, dialah orang paling romantis dalam kehidupanku. Dia selalu penuh dengan kejutan istimewa dan berjalan bersama cinta. Harinya adalah cinta, tuturnya adalah cinta dan tatapnya juga bernama cinta.

Dia orang pertama yang selalu lebih dulu mengetuk hatiku untuk merajut kata dengan cinta, menjalani kehidupan bertabur cinta. Hhh, salahku yang terlalu gengsi untuk mengungkap cinta itu untuk lebih dari sekedar rasa yang terpendam. Padahal dia telah tunjukkan banyak warna cinta untuk menemani hari-hariku.

Setiap hari bahagia, dia orang nomor satu yang selalu mengingatnya. Bahkan di hari menjelang waktu itu tiba, dia selalu menjadi juara untuk menggores warna baru dalam hidupku. Kini, telah banyak symbol cinta yang dia berikan padaku. Namun aku masih tetap tak pernah sempurna mengingat hari bahagianya atau sekedar menyapanya dengan mesra.

Sist, I should to say sorry one more time. Because ….I can’t be as romantic as you.

2>>> Aku tak seperti ……….. yang pandai merangkai kata…apalagi seperti …… yang bisa menjadikan kata menjadi mutiara yg bermakna..
aku yaa aku.. seseorang yang senantiasa selalu belajar dan belajar..
meski tak pernah bertatap mata..tapi aku yakin kau sangat istimewa…
izinkan seseorang orang yg dalam proses pembelajaran ini sedikit merangkai kata untuk sahabat tercinta di seberang pulau sana…

“Ketika awan dan mentari bertanya dari mana aku belajar menata semangat…aku kan menjawab dari sahabatku yang ada di serang pulau sana..ketika rembulan dikegelapan malam bertanya dari mana aku belajar ketegaran..aku akan menjawab dari sahabatku disebarang pulau sana….ketika angin bertiup lembut membisikan kepadaku..dari mana aku belajar untuk mengasihi..akau akan menjawab dari sahabtku di seberang pulau sana…”

untuk sahabatku diseberang pulau sana yang menjadi salah satu sumber inspirasiku, semoga senantiasa dilindungi dan dijaga oleh yang Maha Kuat,…Met milad sahabat..semoga setiap sisa umur tertinggal dan yg telah terpakai merupakan umur yang berkah…yang senantiasa selalu bermanfaat….

tetaplah seperti mentari yang menyinari…

salam ukhuwah dari tanah jawa….

3>>> Met Hilang Tahun Bu Guru 🙂
Moga tahun yg tersisa jg Hilang
Hilang dari error n khilaf
hilang dari uh..uh..uh keluh
hilang dari ah..ah..ah..kesah
Gemilang rasa syukur
Gemilang prestasi, rezeki n J0doh, Amiin
AlFaatihah ilaa hadrotii Afiani Intan Gobel…1X

4>>> Ukhti, hari ini Allah menatapmu dalam jumlah hari yang semakin berkurang dalam usiamu. Perjalanan waktu hidupmu telah banyak memberi makna kehidupan dalam kedewasaan sikapmu. Terlalu banyak jika di urai kesalahan dan dosa yang pernah kau lakukan. Terlalu sedikit kebaikan yang baru kau kerjakan. Adakah bilangan waktu menjadi cermin dalam menyikapi detik-detik waktu yang semakin berkurang?

Ukhti, dari ketiadaan dan kehinaan yang teramat sangat, dibalik kelembutanmu Allah angkat derajatmu menjadi seorang muslimah yang memiliki hati yang teguh bagai baja, semangat yang terus membara dan cita-cita yang teramat besar dan tinggi untuk digapai…

Ukhti, masihkah menjadi azzamu, bahwa hidup di bawah naungan Al-Qur’an akan memberikan ketentraman lahir batin bagi manusia dan alam semesta, dan kau berdoa pada Allah agar dijadikan perantara cahaya Al-Qur’an itu. Walau kau selalu menyadari betapa lemah imanmu, betapa fakir ilmumu dan betapa dhoif dirimu…

Ukhti, panjangkanlah senantiasa rakaat-rakaat shalatmu, tetaplah santun pada Rabbmu dan juga manusia. Menangislah kembali pada-Nya mengadukan segala kelemahanmu, mohon ampunlah atas dosa-dosa yang telah berurat dan berakar dalam kulit dan tulang-tulangmu. Mintakan dengan air mata yang berlinang, suara yang sendu, dan hati yang penuh takut dan harap disepertiga malam-Nya agar engkau diberikan kekuatan menapaki jalan dakwah yang menjadi pilihanmu, iman yang berlimpah, hati yang lembut dan bercahaya serta lisan yang terjaga mengeluarkan kata-kata yang baik.

Ukhti, jangan pernah melupakan azzammu, mengabdi pada Allah. Bukankah hidupmu telah kau wakafkan untuk perjuangan agamamu. Dunia ini hanyalah kesenangan yang menipu. Tidak ada kebahagiaan kecuali dengan ilmu dan amal.

Ukhti, selamat berkarya, berjuang dan beramal. Kreatif, inovatif, prestatif, edukatif.

5>>>Uhibbuki Fillah

saat kau merindu cinta
sajadah terbentang mengulum rindu
kukecup dalam parau airmata tertumpah
dari detik ke detik waktu berbisik
berkata bahwa tak ada yang perlu kucari
tak ada yang harus dirubah
karena cinta yang bertemu pada titik-titik noktah kehidupan
ada makna tersendiri yang menyelubung
pada apa yang kucari, pada apa yang kurindu
ada jawab tanpa perlu kuragu
aku terdiam dalam setiap nafas yang kuhela
hanyalah doa yang kucurah
dalam tiap desah rindu cinta itu
ada kamu…
tak perlu kucari
hanya menunggu saat waktu itu berhenti
menghadap pada sukma
memberi satu rasa yang tercipta
dala cinta yang terdalam
uhibbuki fillah
aku mencintaimu karena Allah semata

***by Ismaryati

Bukan kripik, bukan emping… Ini namanya… LINK… (Klik this… Please) ^_^

Kartu-Pulsaku.Com Solusi Bisnis Online Anda

November 30, 2009 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar

Tim Sukses Kehidupanku… ^_^

ALLAH

My creator… Al Khaliq… Menciptakanku dengan kesempurnaan yang tak mungkin diragukan. Melimpahiku nikmat… yang selalu tak dapat diingkari. Nikmat tiada henti… sejak aku diciptakan. Hingga usiaku sekarang. Allaah-lah Yang telah menuliskan kehidupanku pada lauh mahfudz. Dia membuatkan scenario yang luar biasa untuk kulakoni. Kadang aku harus sedih… menangis… berdiam diri… Namun, aku selalu berusaha untuk tak berlama-lama bermuram durja. Walaupun kadang… aku mungkin berharap… Allaah tak perlu beri aku sedih. Karena sesekali, agak sulit melalui hari-hari muram tanpa riang. Tapi… baru aku sadari selanjutnya dalam kehidupanku. Bahwa sedih itu, hari-hari… yang menurutku tak indah itu… adalah masa-masa… yang kemudian menjadikanku dewasa. Pada bagian-bagian waktu yang lain. Allaah selalu punya cara, untuk membuatku bahagia. Dan entah mengapa… bahagia-bahagia itu, seringkali membuatku mengalirkan air mata. Mungkin hanya terlalu bahagia…?? Tak boleh ya… kalau berlebihan… Allaah pasti tak menyukainya. Bagaimanapun… kebahagiaan-kebahagiaan itulah yang membuatku selalu merasa tak kekurangan cinta.

Selalu bersyukurku… atas hidup yang istimewa ini. Istimewa… karena Allaah meletakkanku di dalam keluarga muslim. Memang… belum se-kaaffah yang seharusnya. Namun… kami masih berusaha. Allaah pula Sang Pemberiku hidayah terindah… untuk berjilbab… membuatku terlindung dari penilaian dunia atas keindahan fisik semata. Aku selalu merasa berharga… dengan apa yang aku ada… dan selalu luar biasa… dengan apa yang aku bisa. Lalu… apa yang dapat ku beri Yaa Allaah… hanya syukur tanpa tepi… Hamdalah… yang tak henti dari lisan dan hati ini… Alhamdulillaah… Terimakasih Allaah… ^_^

MAMAK-Q

Wanita paling mulia dalam kehidupanku… Yang merelakanku… menjadi beban bagi rahimnya. Yang demi kehidupanku… rela sembilan bulan lamanya menjadikanku sebagai pusat perhatiannya. Saat itu… mamak menjadi lemah… sakit… tak enak… karena diriku. Harus menanggung segala rasa yang tak biasa… demi menyamankan ruang kecil tempat singgahku. Aku merasakan sedihnya… gembiranya… amarahnya… dari ruang itu. Aku belajar dari mamakku… tentang kasih sayang… tentang kesabaran… tentang sentuhan… dan tentang keindahan pengabdian. Kuketahui… mamakku… seringkali melakukan gerakan sujud. Lima kali dalam sehari. Yang seringkali kunyaman bersama ketenangan rasa mamak dalam setiap sujud-sujud itu. Seperti bayi-bayi lain… dalam rahim malaikatnya.

Tibalah kelahiranku… saat mamak harus bertarung dengan kematian… berhadapan dengan kemungkinan syahid… separuh diri telah berada dikubur. Demi menghadirkanku. Menurut cerita banyak wanita… dengan panggilan bunda… itu adalah masa bagi sakit yang sungguh luar biasa. Tak kan ditemukan pada peristiwa manapun di dunia. Namun… katanya… sakit itu… selalu dilalui dengan cinta. Tak merasa terpaksa… hanya harap dan asa yang terus terukir dalam setiap titik kesakitannya. Mengetuk pintu langit… demi masa depan terindah… bagi bayi yang akan diantarkan ke bumi. Sakit… yang mungkin tak tertahankan. Namun… tetap mamakku bertahan. Hingga aku dilahirkan. Mamakku tersenyum… tapi aku menangis. Yaa Allaah… dari kokohnya rahim… aku berpindah ke luasnya dunia.

Aku tumbuh bersama tangan lembut, yang senantiasa membelaiku. Aku berkembang bersama senyum, yang selalu mendukungku. Pelukan hangat yang kudapatkan pada setiap sedih dan bahagiaku. Kecil dan besarku… dalam pemeliharaan dan bimbingan mamakku… tak bicara ia… dengan banyak kata dan aksara. Hanya berbuat dan bergerak… hingga dapat kutangkap maknanya. Mamak… Ratu kehidupanku… Bidadari keluarga… yang aku cinta… Terimakasih mamak… @_@

BAPAK-Q

Laki-laki yang paling kucintai… Di matanya… kulihat matahari. Di wajahnya… kulihat rembulan. Raja bagi istri dan anak-anaknya. Dia tak tinggi tegak bak binaraga. Namun… selalu penuh wibawa. Dia gagah dalam mungil tubuhnya. Dia bersahaja… pada langkah-langkah kecilnya.

Begitu kerasnya… bapak mendidik kami. Yang menurutku… agak terlalu saat itu. Ketika kami masih kecil. Bapak adalah sosok otoriter. Yang tak tak bisa dibantah segala perintahnya. Selalu ada hukuman… bagi yang tidak taat. Walau bimbingan seperti itu tak membuatku menjadi tegar. Namun kutemukan benang merahnya dengan dewasaku kini. Aku jadi agak… otoriter kepada kedua adikku yang terakhir. Sesekali kurenungi… semoga berguna untuk hari-hari depan mereka.

Bapak… adalah sosok lelaki… yang paling kukagumi. Dalam kekurangannya… bapak menjadi luar biasa. Dalam kelemahannya… bapak mampu menjadi istimewa. Tentang sedikit ilmu agama yang aku tau… kudapat dari bapakku. Saat kebingungan dengan sebuah materi yang akan kubagi dengan adik-adik binaanku. Maka bapak… adalah tempat pertama untuk bertanya. Bapak… Pahlawan keluarga… Aku bangga… 9_9

ADIK-ADIK-Q

Empat manusia yang berharga bagiku. Di mana bisa kutumpah sayang… walau kadang juga mesti marah dan sedikit jengkel. Tempat aku bercermin. Bagaimana seharusnya aku. Maka kulihat dari sikap mereka… Saat mereka bersikap tak sopan padaku… berarti… aku pernah berbuat tak sopan pada mereka. Maka… selalu kuberusaha… untuk memperbaikinya. Setiap salah yang pernah aku buat, sebagai seorang kakak.

Dari Era… satu-satunya adik perempuanku. Aku belajar gigih… tekun untuk terus menulis. Ia pula tempatku belajar… sedikit rapi dalam penampilan. Hehe… miss modis dia. Sedangkan diriku… seada aku punya aja… Terimakasih ya… ^_^

Dari tiga adik laki-lakiku… Ammar… Iman… Fathoni… Aku belajar tentang laki-laki. Bagaimana mereka berkembang. Memutuskan. Bermain. Dan menyelesaikan masalah. Mereka membuatku sedikit tau… rahasia lawan jenisku… Terimakasih yaa… ^_^

GURU-GURU… DAN MURABBI-MURABBI-Q

Bagi guru-guruku… klik saja tulisan GURUKU…

Untuk murabbi-murabbiku… yang sambung-menyambung… mengenalkan kepadaku… tentang siapa sebenarnya diriku. Apa pula tugas kehidupanku. Mendekatkanku… pada Allaah… Mengenalkanku… tentang dien Islam. Mengisahkanku… keistimewaan Rasulullaah Muhammad. Mengarahkanku… agar menjadi muslimah… yang berakhlak indah… dan mencapai derajat sholihah… takwa pada Allaah. Maafkan… aku yang tak melejit secepat yang kalian harap… Sekali lagi… terus aku berusaha… untuk itu…

Terimakasih semua… 6_6

SEBUAH NAMA… YANG MASIH RAHASIA…

Satu lagi… tim sukses… yang belum hadir dalam kehidupanku. Ia pula… yang akan melengkapi separuh dien-ku. Yang akan semakin menguatkan dekatku… dengan Rabb-ku. Menemani… melalui hidup dengan scenario gabungan… antara jiwanya… dan jiwaku. Yang akan menjalin rasa… dan bersama membangun Taj Mahal cinta… Mengokohkan benang-benang peristiwa… untuk memperkasakan keagungan keluarga.

Bersama membina… rumah mungil bernuansa surga. Bersama jundi-jundi kecil yang menjadi tempat menumpah suka… dan ceria.

Sebuah nama… yang masih rahasia… Tertulis pada dinding langit… Menanti… untuk di ‘copas’ ke bumi. Sebuah nama… yang akan melengkapi sukses hidupku…

Dirimu… yang masih menjadi dialog jiwa… antara hatiku… asaku… dengan Rabb-ku… Sebelum kau hadir… Aku pun… mengucapkan terimakasih… Bersyukur atas belum hadirmu… dan bersyukur pula… atas datangmu… di bila-bila masa… Sekali lagi… Terimakasih… ^_^

Dengan adanya kalian semua… Semoga sukses dunia… dapat kuraih… dan sukses akhirat… akan kudapat…

Yaa Allaah… Berilah kami semua… kebaikan di dunia dan di akhirat… Amiiin

Perhatian-perhatian… Blog ini… dipasang iklan… Klik aje yee link di bawah ni… ^_^

Kartu-Pulsaku.Com Solusi Bisnis Online Anda

November 29, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 3 Komentar

Saya Ingin Menjadi Penulis Hebat


Cara Dahsyat Menjadi Penulis Hebat…???
Memangnya ada ya…??? Segampang itukah…??? Hanya dengan beberapa langkah…??? Cuma mengikuti beberapa tips…??? Hanya perlu sebuah buku…??? Wow… diriku ini, perlu ide itu…

Maka meluncurlah memoriku… pada sebuah titik nan silam. Ketika diri, masih tak menyadari, siapa diri ini. Dan kemudian tersadarkan, setelah orang lain menyadarkanku. Bahwa siapapun, akan dapat menulis. Maka, mulailah aku memperlebar wilayah imajinasiku… menjadi demikian luasnya… terprovokasi setelah membaca beberapa buku. Yang sangat berarti bagiku. Buku-buku yang di tulis oleh beberapa penulis. Yang mampu membuat diriku mau berbuat sesuatu. Ingin melakukan hal yang berbeda dari orang-orang di sekitarku. Masih lekat dalam benakku sosok Mas Gagah, yang digambarkan mbak Helvy Tiana Rosa. Sosok yang mampu memaksa airmataku menganak sungai. Lalu termotivasi oleh pak Hernowo melalui buku ‘bergizi’-nya, Menjadi Guru yang Mau dan Mampu Menulis Buku. Setelah menyelesaikan buku itu, mengalirlah sebuah ide. Menjadi huruf-huruf yang terangkai. Kata-kata yang diukir oleh sebuah pulpen biru, yang mulai kehabisan tinta. Tak henti jemari memainkan si pulpen biru hingga tuntas sebuah tulisan. Tulisan pertamaku. Tiga lembar dalam satu waktu. Namun, belum juga kusadari secara pasti, bahwa aku bisa. Tulisan itu, hanya menjadi coretan-coretan, yang tak terurus. Yang kini, entah di mana rimbanya.

Membayangkan diri bisa menjadi penulis yang mampu menggugah. Memang menjadi mimpiku sejak itu. Namun, jauhnya diri dari fasilitas bernama komputer atau sekedar mesin tik, adalah penghalang lain. Selain kepercayaan diri, yang rapuh dan mudah runtuh. Maka di tengah gundah yang hampir membuat lelah. Karena pengalaman buruk yang terjadi sebelumnya, dengan orang lain adalah, tulisanku dikatakan menggunakan judul yang sama dengan tulisan seorang penulis terkenal. Sedangkan tak pernah sekalipun melihat buku yang dimaksud. Saat itulah, takdir mempertemukanku, dengan orang-orang yang harus ku akui, adalah orang-orang hebat. Mereka yang mampu membangkitkan semangat dan kepercayaan diriku. Menyingkirkan beban berat dari hatiku, rasa takut tak diterima. Khawatir akan pendapat orang lain atas tulisanku. Hadirlah Bu Galuh, seorang kakak yang tak henti memberi energi. Serta menunjukkan, bahwa sebenarnya telah kulalui tahap-tahap yang unik, sehingga akhirnya bisa menulis. Bunda Mida, seorang guru yang senantiasa memberikan masukan. Pak Satria, dalam sebuah pelatihan singkatnya yang menarik. Dan Bunda Ferra, yang tak henti memberikan komentar positif. Merekalah orang-orang hebat. Yang berhasil membuat diri rapuh, menjadi teguh. Sukses membuatku terus menulis… menulis… dan menulis. Dan saat menuliskan ini, aku merindukan kebersamaan itu. Sangat… sangat rindu…

Sejak saat itu… Hilanglah getar penaku… Pupuslah ketakutan atas apa yang akan orang lain katakan. Huruf… tak boleh menjadi bisu. Kata… harus terangkai terus menjadi makna. Dan sudah sepantasnyalah… kalimat… tak henti mengalirkan energi untuk menjadi energi baru buat orang lain. Karena… penulis hebat… bukanlah penulis buku-buku yang terjual jutaan copy. Bukan pula sekedar penulis, yang bukunya dijadikan film. Ia juga tak hanya telah menulis banyak buku, yang berjilid dari satu hingga jilid sepuluh. Atau penulis yang jika jumpa dengannya, maka banyaklah orang yang menghampiri dan minta tandatangan pada bukunya. Bukaaaan… itu bukan penulis hebat. Penulis hebat… adalah penulis yang senantiasa menemukan tujuan terbaik dari tulisannya. Ia memperjelas kebenaran, memantapkan indahnya kehidupan bagi orang lain. Ia pula menjadi api, yang siap membuat yang lain terbakar untuk sekedar merasa, hingga mau melihat, dan akhirnya bersedia untuk berbuat. Itulah penulis hebat. Ia tak berharap tulisannya dipuji, melainkan ingin tulisannya memberi arti.

Setelah men-download sample buku, CARA DAHSYAT MENJADI PENULIS HEBAT… langsung membacanya hingga selesai. Hmm… baru sampelnya saja, sudah membuat bara dalam diri yang mulai meredup, kembali memunculkan api-api mungilnya. Dan mulailah aku menuliskan ini. Tulisan ini sempat henti pada tiga baris pertama. Namun, membaca kembali sample buku, maka lanjutlah ia. Dari pendapatku tentang penulis hebat. Maka bang Jonru… adalah salah satunya… Tak berniat memuji… hanya kekaguman… atas kemampuan yang Allaah sematkan padanya. Walaupun… baru saja mengenal nama Jonru… Namun, jika melihat PenulisLepas.com… subhaanallaah…. Kesimpulannya… buku ini… mampu menggugahku… dan aku… harus punya versi lengkap buku ini…

APA…??
Tak ada versi cetaknya…?? Hehe… kesalahan bukan pada mata anda… bukan pula pada jari-jariku… atau error-nya keyboard komputer… Namun, memang begitulah sahabat… CARA DAHSYAT MENJADI PENULIS HEBAT baru berupa ebook. TAWARAN MENARIK-nya adalah… ebook ini hanya seharga Rp 49.000. Murah kan…? Tak sampai Rp 50.000. 🙂 Bagi mereka yang membeli ebooknya, akan mendapatkan voucher diskon senilai Rp 200.000 dari SMO. Itu adalah diskon terbesar, yang pernah diberikan oleh SMO. Eh, masih ada bonus lain bagi yang membeli ebook ini. Dia berhak mendapat modul eksklusif dari Sekolah Menulis Online (SMO) Free Trial… pula bimbingan karir dibidang kepenulisan dan berlaku seumur hidup… (Sempat mikir, bercanda ga sih, bang Jonru nih… ^_^) Satu lagi… bonus dahsyat ini hanya berlaku bagi pembeli ebook-nya… yang sewaktu-waktu bisa ditutup, jika sudah terbit versi cetaknya… HAH…!!! Buruaaaaaaaaaaaan… Meluncur ke TKP… Beli sekarang juga… (Wah bang Jonru… ini kayaknya iklan ya..?? Maaf… diriku cuma ingin menulis dengan bebas) Tapi, itulah yang menjadi perhatianku saat ini sahabat… semoga buku ini sanggup menjadikanku tak sekedar menjadi hebat… tapi juga dahsyat dan fantastik dalam menulis…

Diriku menyukai 2 kata dalam buku ini… Yaitu “Soft Skill”… Menjadikan diri semakin bersemangat untuk berkarya lebih banyak lagi… Menulis lebih panjang lagi… Dan nge-blog lebih sering lagi. Soft skill akan mampu membuat seseorang bertahan dari guncangan. Pantang menyerah… oleh keadaan atau cemoohan orang. Tulisan adalah ide kita… Bila ide adalah bagian dari pikir yang berupa lampu… Maka harus diusahakan… Ia bisa tetap hidup… meski listrik padam… Karena masih ada kekuatan lain yang dapat mendukungnya… ialah genset. Begitulah semangat… Tak ada komputer… mesin tik pun jadi. Tak punya mesin tik… tulis tangan pun boleh. (Tidak berlaku untuk yang mau ikutan lomba ini) Maka soft skill inilah yang senantiasa terus dipelihara… agar pena tak gentar… mengungkap hal-hal benar…

Yang mulai membara… klik saja web site bukunya… http://www.penulishebat.com cari tau apa saja tentang buku dan penulisnya di sini. Kecuali isi bukunya. Makanya… beli juga ebooknya. (Walaupun… diriku belum beli nih) Bagi yang mulai terbakar… Dapat bergabung di fan page-nya http://www.facebook.com/penulishebat biar semakin termotivasi untuk menjadi penulis yang tak sekedar hebat. Tapi juga dahsyat. Walah… ada twitter-nya pula… http://www.twitter.com/penulishebat (jadi ingin punya twitter juga)

Maka di ujung tulisanku ini… aku kehilangan minderku… dan tak ingin… sangat tak ingin… menemukannya kembali. Celaan… tak kan membuatku jatuh terguling. Ia hanya akan menjadi masukan yang senantiasa berarti. Komentar negatif… mestinya semakin membuatku kuat. Ia mengokohkan semangat untuk terus menebar manfaat.

Lomba ini memperbanyak bara… Menang bukan tujuannya… karena diriku hanya pemula… yang terus bermimpi… nanti di suatu masa… aku akan menjadi LUAR BIASA… Terimakasih bang Jonru, atas kesempatannya… Sahabat… Tetap PENGEN BISA NULIS yaa… ^_^

Salam… Afiani Intan Rejeki Gobel

November 27, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 7 Komentar

Masih Ingin… Belajar dari Ibrahim…


Bismillaahirrahmaanirrahim…

Esok… adalah hari ber-esensi… Dan ingin mengenang kembali… sekilas kisah… yang memunculkan apa yang menjadi teladan… bagi sebuah makna… Berkurban… Allaah… selalu punya pelajaran… untuk mendewasakan… Semoga bermanfaat…

Bagaimanakah… rasanya menanti…?? Menanti saat seseorang yang telah menjanjikan pertemuan dengan kita. Kemudian… kita dipaksa untuk menunggunya sekian lama. Resah… menatap ujung jalan tempat bertemu. Berharap… seseorang yang dinanti akan segera datang. Gundah… hampir merusak kesabaran.

Apalah lagi… yang dirasa oleh sebuah keluarga… seorang ayah… seorang ibu… yang menanti datangnya seorang keturunan. Bayi mungil… yang menyejukkan pandangan. Menambah keceriaan… Dan melipat gandakan kebahagiaan.

Itulah yang terjadi… pada keluarga Rasulullaah Ibrahim… Penantiaan… yang pasti dirasa… sangat lama… bukan hanya 5 atau 10 tahun penantian… Penantian keluarga Ibrahim atas seorang keturunan. Adalah penantiaan yang luar biasa lamanya. Kerinduan yang menumpuk pada sudut rasa sebuah keluarga. Mengharapkan kehadiran tangis menggemaskan… tawa menggelikan… dan keindahan menjadi orang tua… Rindu Ibrahim dan Hajar… atas seorang anak… adalah rindu yang dalam…

Sebuah do’a yang terlantun tak henti… dari lisan Ibrahim… “Yaa Tuhan-ku… anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang shaleh.” Do’a yang terpahat abadi dalam lembar kitab suci (QS 37:100) Kesabaran Ibrahim… dalam melantunkan do’a itu. Adalah jari-jari harapan dan asa… yang setiap harinya… berusaha mengetuk pintu langit… untuk segera mengirimkan kebahagiaan itu turun ke bumi…

Dan… Allaah-lah… Yang Maha Mengabulkan do’a… Dia pula Yang Maha Memperkenankan keinginan hamba-Nya… “Maka Kami Beri kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sangat sabar (Isma’il)” (QS 37:101)

Is it… Happy ending…???

Keluarga Ibrahim… adalah keluarga manusia-manusia beriman… Di dalamnya… ada benih-benih keyakinan yang tumbuh dengan subur. Hingga menghujam… dalam ke setiap sela kehidupan. Namun… keimanan adalah sebuah harta… yang mesti diletakkan pada tiga tempat sekaligus… Di hati… Di lisan… dan pada anggota badan… berupa amalan… Berat… Sangat berat…

Isma’il tumbuh dalam kasih sayang ayah dan ibunya… menjadi pemuda yang baik… Kuat jiwanya… dan pribadinya… Lalu datanglah ujian itu… Dalam tidur-tidurnya… Ibrahim bermimpi… Ia diperintahkan… untuk menyembelih anak yang telah lama ia nantikan… Ia harus mengorbankan buah cinta… yang dibesarkannya dengan kasih… Permata berharga… yang tak pernah disangkanya… akan diminta kembali… oleh Sang Pemberinya… “Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, Ibrahim berkata, “Wahai anakku ! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu !” Dia (Isma’il) menjawab, “Wahai ayahku ! Lakukanlah… apa yang Diperintahkan (Allaah) kepadamu ; Insyaa Allaah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.” (QS 37:102)
Ayah dan anak… keduanya… dengan penuh rela… menggenangi jiwa dengan keyakinan yang tinggi kepada Rabb-nya. Percaya… tanpa keraguan sedikitpun atas kehendak Tuhan mereka (Allaah). Kemudian… mereka melemahkan genggaman hati atas dunia dan isinya… bahkan ikhlas… melepas mutiara keluarga… demi Sang Khaliq… Yang berada dalam genggamNya semua jiwa… “Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelipisnya, (untuk melaksanakan perintah Allaah)” (QS 37:103)

Ayah mana yang akan tega melakukan hal ini… Menyembelih anak sendiri…? Namun… tak sedikitpun… ini menyangkut masalah sayang atau tidak sayang… Apalagi… perasaan tega atau tidak tega. Ini adalah keinginan dari Pemilik Semesta. Ujian besar… bagi mereka yang memiliki keimanan yang menggunung di hatinya… Ini adalah pohon… yang jika ingin berbuah manis… maka ia harus diberi perlakuan istimewa… ia harus mengalami proses yang tak sederhana… sebelum menghasilkan buah… Ia mesti berbunga… kemudian menggugurkannya… barulah muncul buah yang diharapkan… Tak semua bunga pun dapat menjadi buah… Bahkan buah pun… tak akan langsung dapat dinikmati… ketika ia baru muncul… Karena lezatnya buah… adalah penantian… hingga tiba masanya untuk matang… Maka… itulah masanya… manis buah baru terasa…

“Lalu Kami Panggil dia, “Wahai Ibrahim ! Sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu, “Sungguh demikianlah Kami Memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. “ (QS 37:104-106)

Dengan keimanannya… Ibrahim hendak melakukan pengabdiannya pada Rabb-nya… Tiada bercampur di hatinya… antara takut dan berani… ataukah yakin dan keraguan… apalagi keikhlasan dan ketidakrelaan… Ia benar-benar akan melakukan pengorbanan atas anaknya sendiri (Isma’il)… Ketika ia akan menyelesaikannya… Allaah tunjukkan Kuasa dan Kebesaran Dzat-Nya… “Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (QS 37:107) Ibrahim baru menyadari… tak setetespun… ia menumpahkan darah buah hatinya… Allaah menebus keimanannya dengan kelezatan buahnya… Bahagianya keluarga Ibrahim… Pengorbanan yang pada dzahirnya… tak tampak dilakukan… namun memunculkan kenikmatan pada jiwa keduanya… Ayah dan anak yang sabar dan setia.

Kisah inilah… yang terpahat dengan indah… pada muatan sejarah… Kisah pengorbanan (Tadhiyyah)… Yang tak memilah keuntungan dari sebuah perintah… Ia dilaksanakan… tanpa banyak mempertanyakan… Mengapa ini… harus dilakukan..??? Kisah yang tersebar pada khotbah-khotbah… cerita yang tersyi’ar dalam ceramah-ceramah… Kabar… yang seharusnya muncul di sekolah-sekolah dan rumah-rumah… Sebagai teladan… bagi generasi-generasi berikut… “Dan Kami Abadikan untuk Ibrahim (pujian) di kalangan orang-orang yang datang kemudian,” (QS 37:108) Agar menjadi generasi tegar… yang menghadapi hidup dan menjalaninya…. Tanpa terkejut dengan segala ‘kejutan’nya…

Kisah… yang membuat keluarga Ibrahim, berada dalam kebahagiaan sejati… “Selamat sejahtera bagi Ibrahim.” (QS 37:109)

Karena… ia tak berbuat baik untuk keluarganya… melainkan… berbuat baik untuk Allaah… Namun… kebaikan itu… dikembalikan pula kepadanya (Ibrahim)… “Demikianlah Kami Memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS 37:110)

This is the Happy Ending… Happily Ever after…

**Subhaanallaah… kisah yang tak lekang oleh zaman wal makaan… esensinya… adalah pengorbanan. Di mana… setiap apa yang kita miliki… maka suatu saat… akan didatangkan coba atasnya. Di pinjam… atau bahkan… diminta kembali oleh Dzat Yang Menitipkannya. Lalu… apakah tangan… masih menggenggam dengan erat… setiap titipan dalam kehidupan..?? Apakah hati… masih memeluk dunia dengan setinggi-tingginya cinta..??

Yaa Allaah… Jadikanlah kami… hamba-MU… yang selalu berserah diri… Lemahkan genggam tangan kami… atas semua harta… karena… Engkaulah Pemilik segala… Dan lepaskan pelukan hati kami… pada semua yang ada disisi… agar senantiasa menyadari… Engkau hanya… menitipkannya… Dan ampunkan kami… yang kadang rapuh pada yakin ini… Tak ingin yaa Allaah… Tak ingin kami luluh atas dunia… yang sewaktu-waktu akan runtuh… Maka… Jadikan kami teguh… Amiiin Yaa Rabb…

Selamat Idul Adha 1430 Hijriyyah

November 26, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 2 Komentar

Bocah-bocah Luar Biasa… Di hari Guru….

Hari Guru…

Hmm… Pagi yang cerah… Alhamdulillaah…
Akan menghadiri seminar guru…
Kebayang deh… seperti tahun lalu… Yang hadir… banyak sekali…

Dah siap… Rapi jali… Baju merah jambu… Jilbabnya juga begitu… ^_^
Tinggal nunggu si cantik Era adikku… Yang kalo dandan… weleh… weleh… miss universe aja… lewaaaaat… hehe… setelah menunggu beberapa saat… Baru deh… bisa segera tancap gas si Jupi…

Sampai di Dome… Subhaanallaah… Bukan Cuma banyak sekali… Tapi buaaaaanyaaaak buangeeeeet… Masih pagi gini… Lapangan parkir yang luasnya ga tanggung-tanggung itu… hampir penuh… Ternyata… pintu gedung belum dibuka juga… Jadi… sosok-sosok guru itu… menumpuk di lapangan parkir… Pemandangan yang unik… Berkumpulnya generasi-genarasi guru…

Di pinggir kolam… guru-guru separuh baya… dengan jilbab-jilbab mungil mereka… Berceloteh bak anak TK gak ada hentinya… Seorang guru laki-laki… yang cukup tua… dilihat dari uban yang hampir memenuhi kepalanya… Dan di dekat tempat parkir… berkumpul pula guru-guru lain… yang menurutku… masih sangat muda… dariku… hehe… tapi… aku banyak mudanya… dan sedikit tuanya… ^_^

Masih asik menikmati suasana solidaritas di tempat parkir itu… tiba-tiba… semua mulai mengarah kearah gedung… Syukurlah… sudah di buka… Akhirnya… kami pula menuju ke titik yang sama…

Masuk ke dalam gedung… Fiuuuuhh… dah penuh… yang paling belakang pada berdiri… Ga pengen berdiri nih… jadi mencari tempat dengan jeli… Ada kosong sedikit.. langsung kami isi… meskipun… tetap saja di belakang…

Seperti biasa… acara seperti ini… pasti akan dipenuhi dengan pesan sponsor… sambutan pejabat… hiburan-hiburan… terakhir… baru seminar dilaksanakan…

Selain seminar… ada hiburan yang menurutku menarik… dan super…
Penampilan dari anak-anak LUAR BIASA… bocah-bocah ISTIMEWA…
Mereka menari…. Menyanyi…. Bermain musik untuk mengiringi… bahkan membacakan sebuah puisi… Lagu “Jangan Menyerah” (D’Masiv) yang membuatku paling haru… Lebur dalam rasaku… Yaa Allaah… anak-anak itu…

Sungguh…
Keberanian itu… bukan muncul dari kesempurnaan…
Ia hadir dan bermula… dari kemauan dan kegigihan…
Kaki melangkah… bukan karena ia sehat…
Namun… karena jiwanya yang bersemangat…
Mulut bernyanyi… bukan sekedar menghibur hati agar senang…
Melainkan ia… memang senantiasa berdendang…
Lihatlah guru… mereka istimewa…
Begitu pula… anak-anak kita… Amiiin…

November 25, 2009 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar

Guruku…

Guruku…

Ada simbol-simbol… yang dulu tak ku mengerti…
Kini ku ketahui…
Banyak hitungan… yang tak ku pahami… kini masih belum kumengerti… ^_^
Maaf… diriku tak cerdas berhitung…
Tapi… aku senang dengan misteri angka… meski tak pernah ku temukan dengan pasti rahasianya…
Kau bimbing tanganku… menggoreskan lekuk bentuk…
Lalu ajakku berlari… mengejar bola kaki…
Membawaku… jelajah negri dengan geografi…
Mencuri perhatianku… dengan rahasia alam ini…
Bersama Fisika dan Biologi…

Lalu… kian besarku…

Kau tambahkan ilmuku… ilmu… merancang rumah baru…
Merencanakan gedung… yang dapat kuat selalu…
Hmm… maaf… ku tak dapat melanjutkannya…

Karena… kini ku punya jalan cerita yang sama denganmu…
Menjadi guru…

Guruku…

Semesta… penuh dengan makna… sebagian… telah kau kenalkan padaku… dulu…
Hingga kini… jadilah ia dalam pikirku… mengendap dan melengkapi buah karyaku…

Guruku…

Dari sekian banyak pemberianmu…
Yang paling ingin ku tiru…
Adalah… Sifat baikmu…

November 25, 2009 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar

Pagi Pak…!!!

PAGI…!!!

Hari ini harus keluar lebih awal dari biasanya… mau olah raga bareng teman-teman… Jalan masih sepiii… cocok buat Rossi berjilbab seperti diriku… hehehe… Sedang lempeng ngebut… tiba-tiba… Nguuuuuuuuuuuung… satu matic merah melaju di sampingku… kemudian meninggalkanku dengan bengongku… Weits… seorang laki-laki dengan seragam coklat, lengkap dengan atributnya… berada di atas matic merah yang mulai menghilang… Dalam hatiku… kagum… Eh, pak polisi dah dinas pagi-pagi masih rada gelap gini…

Masih kukendarai si Jupi dengan kecepatan sedikit tinggi… Dan aku dikagetkan lagi oleh suara lain… Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiing… ninja hijau… Di atasnya… sama… seorang polisi muda… Membalapku tanpa ampun… hehehe… kalah deh… Ternyata pemilik matic merah tadi berhenti di sebuah simpangan sepi… kemudian berdiri tegak di pinggirnya…

PAGI PAK…!!! Seruku dalam hati…

Jika melihat dan mendengar kabar berita… maka akan banyak kita dapati berita tak enak tentang profil seorang polisi… Polisi yang menganiaya… polisi yang bertindak seenaknya… polisi yang ini… polisi yang itu… Rasanya tak ada habisnya mengorek… kekurangan polisi…

Tanpa bermaksud melakukan pembelaan… Namun… kedisiplinan sebagian besar polisi dalam melaksanakan aktivitas dan tugas-tugas mereka… adalah satu hal yang perlu dicontoh oleh sebagian besar kita yang suka molor… lelet… lambreta… and so on… Bagaimana pula… kebanyakan dari polisi… sekali lagi hanya kebanyakan… juga professional dalam bertindak…

Lambaian tangan tanda sedang mengatur lalu lintas dengan berbagai model itu…. Baru saja kumengerti… saat mengikuti sebuah pelatihan… sharing seorang teman yang dilatih oleh kepolisian… Lambaian-lambaian… yang kadang tidak dipedulikan oleh orang-orang egois…? (entah… melaju karena terburu-buru… atau ngebut karena nafsu) Sebuah perlakuan yang tak pantas… kepada seorang aparat… yang melakukan lambaian itu… tentu karena tidak ingin… sesuatu terjadi pada diri kita… Ya nggak…??

PAGI PAK…!!!

Hari ni jadi semangat meluncurkan si Jupi… ke pantai… Janji temu dengan beberapa teman… Dan sekali lagi… Aku sampai di pantai tepat waktu… namun… masih seorang diri… Menjadi terhukum… dan harus menunggu… Lalu… Yang ditunggu… Hanya datang satu… Hmm…

PAGI PAK…!!!

Terimakasih… telah menjadi bahan perenungan bagi pikirku… Terimakasih… makin membuatku sadar… Bahwa disiplin… bukanlah sekedar buah dari KEINGINAN… namun hasil dari KESUNGGUHAN…

TERIMAKASIH PAK…!!!

Seharusnya… tidak hanya dalam hati… Suatu saat nanti… aku akan menegurmu… PAGI PAK…!!! Atau Assalaamu’alaykum… ^_^

November 24, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 2 Komentar

Hukumuhukumku…

Hukum…

Hmm… Apa yang bisa kubicarakan tentang hukum di negriku… Speechless…
Namun… tetap ingin membicarakannya… Mencari keadilan di Negara yang berkeadilan, ternyata… sama sulitnya seperti mencari jarum pada tumpukan jerami… Berkali-kali harus menyaksikan ratapan seseorang di depan meja hijau… Bersama kemiskinannya… harus menanggung… denda… Bersama keterbatasannya… harus menderita…

Kadang… kesalahan mereka… adalah seperti debu… dibandingkan kejahatan para pejabat yang tak tau malu… Makan uang rakyat… menggerogoti kekayaan Negara… Kesalahan orang pinggiran… yang dibesar-besarkan… Sangat kontras, dengan kesalahan orang gedongan… yang seperti tak kelihatan… Beuh… Dimana kewajiban Negara… untuk memelihara fakir miskin…??? Pertanyaan… yang mungkin tak kan pernah kita puas… jika dijawab oleh orang-orang di atas. Yang sukanya diplomatis… Jawaban-jawaban manis… yang berbau amis… (Hadoh hadoh… diriku mulai sinis)

Masih ingat kisah ibu Prita… yang kini berlanjut… Dengan tuntutan enam tahum penjara… Kisah bu Prita, bisa saja terjadi pada kita… email keluhan… Yang kita kirimkan untuk seorang sahabat… Apapun yang menyebabkan keluhan itu tersebar luas… adalah hal yang sangat tidak kita inginkan… Niat diri mau membagi beban… jadinya… malah mendatangkan beban yang lebih berat… Hufft…

Yang miris… menguras air mataku… hari ini… kisah terhukumnya nek Minah… Seorang nenek renta… Datang ke pengadilan tanpa seorang pembela… Kemana para pembela yang selama ini wira-wiri di TV… Kemana para lawyer yang dulunya adalah orang-orang idealis… Apakah telah habis… terkikis… oleh silaunya uang yang berlapis… (Ups… kembali… diriku sinis) Nek Minah… yang datang sendiri… dan tepat waktu… kata sang hakim… yang hatinya ikut teriris… oleh drama miris… yang menyertakan dia sebagai lakon untuk memberikan vonis…

Sosok sederhana seorang nek Minah… yang hidup dengan kerja kerasnya sebagai petani… petani kecil, dengan 2 cucu yang harus ditanggungnya… Nenek yang terbukti… mengambil tiga butir kakao… dari sebuah kebun besar… harus bolak-balik… laporan ke kantor polisi… yang letaknya cukup jauh dari rumahnya… Sudahlah hamper tak pernah… uangnya cukup untuk hidup keluarga… Ia harus menanggung ongkos untuk bolak-balik melapor… Syukurlah… polisi masih berbaik hati memberinya amplop berisi uang untuk ongkos…

Lalu…

Sampai kapan, ini akan terjadi… Ketika orang-orang kecil… harus bertanggung jawab atas kesalahan mereka… sedangkan orang-orang besar… masih menikmati hasil ia mencuri…

Hukum…

Jika diolah oleh pikir manusia… maka masuklah di dalamnya… unsur nafsu, kepentingan, ambisi… dan hal-hal lain yang tak sesuai dengan nilai persamaan hak… persamaan perlakuan… keadilan sejati… kejujuran dengan nurani… kebenaran yang tidak ditutupi… dan nilai-nilai lain… yang nyatanya… dengan lengkap telah menjadi hukum yang ditetapkan dalam islam… Bahkan Rasulullaah Muhammad SAW pun… akan memotong tangan Fatimah… jika putri kesayangannya itu mencuri…

ISLAM… Risalah dengan karakteristik istimewa… Rabbaniyyah… Insaniyah… Syumul… Al wastthiyyah… Al waqi’iyyah… dan Wudhuh… Ingin tau apa itu…?? Kenali Islam… Lebih dalam… ^_^

November 21, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 2 Komentar

Loosing Control…

Hufft… Apa pula nih… Rasa gerah dengan hal yang satu niy… Entah dari mana datangnya… Tiba-tiba dia hadir di hari-hari belakangan…

Pagi… Kadang tak bersemangat..

Ke sekolah dengan hati agak gundah. Merasa bersalah… memaksa rekan dan teman-teman kecilku untuk berjumpa dengan senyum lumayan palsu…

Dhuha… Sudah beberapa kali menguap… senandungku tak berirama. Nyanyianku… seperti tanpa nada. Teman-teman kecilku… hanya mendapatkan sedikit pujian dan buanyaaaaaak kali kudiamkan… Diriku… yang biasanya… paling memaklumi perilaku para usia dini… hari ni… mudah pecah dengan suara tenor… Pujian tanpa reward stempel dan bintang… (walaupun… stiker memang habis dan partnerku sayang sedang sakit… sehingga hari ni cukup menguras energi)… pula teguran yang… cukup tajam… Walaaah… Maafkan ya sayang… -_-

Siang… Ada les nih… Murid cuma dua… yang biasanya bisa kubuat heboh… hari ni… ‘silent class’… Kering bak gurun sahara tanpa oasenya… Mereka berdua pasti merasa bahwa hari ini… adalah… Hari yang aneh… Sekali lagi… maafkan… -_-

Petang… Alhamdulillaah… perasaan agak cerah… Langit hati terkikis mendungnya… Meskipun… belum kembali seperti biasa… Tapi memang mesti semangat… karena… petangku adalah… perjuangan lompat-melompat… dari tempat yang satu ke tempat yang lain… Dari satu agenda ke agenda yang lain… Yaa Allaah… Kuatkan aku… -_-

Malam… Harus terbiasa… pulang bersama bulan… Kemudian jumpa dia di setiap lampu merah… Oh bulan… terima kasih telah menghangatkan pandangku… Hingga lumer penat bersama pendar perakmu…

Yaa Allaah… Kutau… kuat itu pada jiwa… semangat itu pada hati… Aku tak ingin lemah… Maka kupinta padaMU kuat… Tak mau ku rapuh… maka kuminta dariMU perkasa… Kokohkan aku yaa Allaah… Agar diri tak lepas kendali… Loosing control lagi… Amiiin…

November 17, 2009 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar

(SEO) Kenali dan Kunjungi Objek Wisata Di Pandeglang

Hmm… Judul yang masih membingungkanku… Lomba yang masih membuatku bertanya-tanya… “Apaan sih…?”

Lomba yang menurutku… cukup keren. Walaupun… sekali lagi, diriku ga ngerti… Dan diyakinkan lagi… bahwa lomba ini ga perlu dimengerti… hehehe… lucu… dunia internet yang masih berada dalam zona ‘ketidaktauanku’…

Pengen bisa internet tu dah lamaaaaaaa…. tapi karena jauh dari fasilitas bernama komputer… jadilah… baru ku akrab dengan dunia maya… sekitar… berapa yaa… setahun kali yeee… lupa… Masalahnya… kalo baru kenal tu…. jadi kayak orang desa yang ngeliat gedung tinggi… Mendongak bingung… kagum… gembira… malu… campur aduk jadi satu… dalam gado-gado rasa…

Begitulah diriku…

Pertamakali… mengenal Multiply… diajarin sama adek… Pun baru kuketahui… orang menyebutnya dengan MP… Sebelumnya… tentu saja diriku buka akun yahoomail…

Dari Multiply yang ga keurus… Melompat langsung ke Facebook… Walaaaaah… keasikan euy… sampai-sampai… sempat jadi candu… (malu… -_-) Ditengah kendali diri yang mulai kembali… Dikomporin teman-teman… buat grup tentang guru TK… Setelah dibuat… USIA DINI… sempat diurus dengan hanya mengundang teman, biar anggotanya nambah… (itupun… hasil ngilmu dari Budi… ‘Stop Facebook Saat Adzan’) Walhasil… anggota nambah… Beuh… Baru kepikir setelahnya… bikin grup… berarti… nambah sibuk… Semakin anugrah bertambah… maka makin berat amanah… Dibuat sendiri… Tanggung sendiri… Belum dimanage dengan baik… nambahin pusing diri sendiri… dengan bikin grup baru dari akun Facebook yang berbeda… maka hadirlah amanah yang lain… PENGEN BISA NULIS… Alhamdulillaah… ga terlalu sering ngundang-ngundang… grup kedua ini, cukup digemari… meskipun si admin… seringkali raib ditelan kesibukan… Seraya mengurus Facebook… Bikin pula WordPress… Sampai saat ini… Blog WordPress-lah yang menjadi amanah paling tak terurus… -_-

Ikut pelatihan internet…
Maka… taraaaaaa… inilah blog-ku yang baru… BIG HEART… Semoga bisa terlaksanakan dengan baik… terpelihara untuk tetap lurus… terjaga agar terus istiqomah… Amiin…

Target selanjutnya adalah… hehehe… pengen mengenal SEO lebih dekat… kayaknya asik tuh… sesekali bisa ikutan lomba di dunia maya… Atau… ada ya… lomba selain SEO… Dunia maya… asiknya… luar biasa… Tapi… perlu memegang tali kendali lebih erat lagi… supaya dunia nyata… tak kalah asik dan serunya…

Berlomba terus dalam kebaikan… Semoga Allaah ridho… Amiin

November 15, 2009 Posted by | Tak Berkategori | 2 Komentar