Ini Jejak-Q

Hanya Satu Yang Akan Kita Tinggalkan… Ialah… JEJAK

Mempertanyakan Perubahan

Adakah hal yang tidak mengalami perubahan di bumi kita ni..?? Sedangkan perubahan adalah hal yang terus terjadi. Sebuah batu pun mengalami perubahan seiring dengan tempaan lembut tetesan air. Baja pun mengalami perubahan oleh ketrampilan manusia yang diilhamkan Allaah kepadanya. Mendungpun berubah menjadi hujan.. ia awalnya ringan kemudian menjadi berat. Adakah yang tidak berubah..??

Pergolakan demi pergolakan di negeri ini pun, seringkali menimbulkan perubahan. Perubahan kepemimpinan, perubahan dalam pengembangan wilayah bahkan pengecilan wilayah yang diakibatkan oleh kesewenangan negara sahabat yg kurang bersahabat, atau bisa jadi karena managemen negeri yang kurang rapi..?? Sehingga perubahan-perubahan yang terkadi adalah perubahan ke arah yang beberapa di antaranya lebih kepada perubahan ke arah yang kurang baik. Dari yang benar menjadi salah.. lebih menjadi kurang.. atau apa ya..?? Maaf ya pemimpin-pemimpin negeriku.. Inilah yang aku rasakan. Aku ungkapkan dari kenyataan yang aku saksikan atau aku dengar dari orang lain.

Dua hal yang terus berkecamuk di ruang rasaku.. ketika melihat dan mendengar dua hal, yang menurutku penting di negeri ini yang berubah.. bukannya menjadi baik malah menurutku.. hanya menghilangkan nilai-nilai baik di dalamnya.

Namun, kali ini kuceritakan satu hal lebih dulu.. Satu hal penting yang menggores hatiku. (Sungguh..) -_-

Hal pertama yang baru saja aku gali dari ruang belajarku. Meskipun belum terlalu mendalam. Karena hanya coba kuraih dengan banyak bertanya pada para aktivisnya. Tentang sebuah sekolah, yang ditujukan untuk para calon guru saat itu, Sekolah Pendidikan Guru (SPG). Bagaimana kekecewaan beberapa rekan yang dulu berasal dari SPG, pula ungkapan seorang dosen yang sempat menjadi dewan pengajar di SPG. Bahwa mereka menyesali ditutupnya SPG.

Maka mengalirlah.. seuntai kenangan dari SPG.. yang membuatku jadi bertanya-tanya.. mengapa hal itu tak dilanjutkan..??

SPG benar-benar ditujukan untuk membentuk karakter guru yang sangat kuat. Apakah itu guru matematika, bahasa dan lainnya. Rekan kuliahku, seorang ibu yang telah menjadi guru PAUD, menceritakan. Bagaimana mereka dahulu dididik. Dari hal berpakaian. Seorang siswa SPG tidak boleh menggulung lengan bajunya. Bagi siswinya, diwajibkan untuk memakai rok. Dulu pun, menurut ceritanya.. guru tidak boleh memakai celana. Begitukah..?? Merajuk hatiku.. Kenapa?? Hal seperti itu tak diteruskan..??

Melihat penampilan para calon guru sekarang.. entah memang berniat jadi guru, atau karena ga dapat jurusan dan ga ada jurusan lain. Datang ke kampus dengan pakaian ketat, bagian leher yang cukup lebar, celananya pun tak beda dengan bajunya. Lalu, apalagi yang mesti diteladani oleh siswa-siswanya kelak..?? Lagi.. hatiku gerimis.. Tak bermaksud menghakimi. Namun, betapa yang terlihat nanti di sekolah-sekolah tanpa aturan berpenampilan bagi guru.. yaa.. penampilan seperti itulah. Ingin tersenyum.. tapi itu salah. Jadi, menangis saja.. T_T

Lanjut kutanya pada dosenku.. apa saja pelajaran di SPG itu. Mereka diajarkan teknik bertanya. (?????) Dimana harus kucari pelajaran macam tu. Sedang dosenku berkata, pelajaran itu tidak pula diberikan di perguruan tinggi (FKIP). Jika tak menemukan bukunya yang menjelaskan hal ini, mungkin banyak guru di luar sana, melakukan banyak kesalahan saat bertanya kepada siswa-siswanya (termasuk diriku). Rasaku ulang berontak. Kenapa SPG ditutup..?? Sedangkan mendengar kisahnya saja.. aku sudah merindukan pembelajaran di sana. @_@

Dosenku pun melanjutkan kisahnya. Bagaimana seorang siswa SPG, akan diajarkan Didaktik matematika, didaktik bahasa indonesia. ”Pelajaran apa itu, bu..?”, tanyaku penuh rasa ingin tahu. ”Masing-masing pelajaran itu ada cara mengajarnya sendiri-sendiri sayang.”, katanya. Bagaimana mengajarkan berhitung, bagaimana mengajarkan pelajaran yang satu dengan yang lain. Berbeda.. Ungkapnya lagi. Makin buncah cemburuku pada masa-masa itu. Seindah itukah seharusnya pendidikan bagi calon-calon guru ?? @_@ Lalu mengapa keindahan itu diputus..??

Dikisahkan pula olehnya, tentang aktivitas pembuatan karya siswa-siwa SPG. Dalam pembuatan Alat Peraga Edukatif (APE), setiap siswa, dinilai dari setiap aspek. Bagaimana kesabaran dalam pembuatannya, bagaimana kerapiannya, bagaimana ketepatan dalam banyak hal (ukuran, penggunaan alat dan bahan, dll). Sungguh, hampir jatuh dari sudut mataku, aliran bening itu. Mendengar seorang calon guru yang kuyakini mereka berada dalam pendidikan dan tempaan yang tepat kala itu. Hingga jatuhlah deras.. saat kutuliskan artikel ini. Mengingat kisah-kisah guru ’killer’. Cerita-cerita tentang guru-guru ’monster’. Yang menyakiti hati.. bahkan fisik murid-muridnya. @_@

Mungkin karena ketidak pahamanku mengenai kisah ditutupnya SPG. Namun, ini adalah endapan rasa. Yang kutahan berhari-hari, dan belum sempat menuliskannya, karena masih berada di tengah-tengah tumpukan tugas. Masih mencoba mencari tahu. Hanya saja, setiap hal akan ada sisi kurang dan lebihnya kan..?? Namun, sepenggal pengalaman dari dosen dan rekan kuliahku itu, cukup menorehkan harapan. Bahwa, sesungguhnya.. negeri ini pernah diurus dan diperhatikan dengan rapi. Bisa jadi, oleh orang-orang yang benar-benar mencintai negeri ini dengan tulus.

Masih berharap.. muncul manusia-manusia seperti itu. Lihatlah nasib pendidikan… Memanglah.. pendidikan adalah tanggung jawab bagi setiap penghuni negeri ini. Namun, ujung tombaknya adalah guru. Ksatria-ksatria yang berada di garis depan pendidikan, adalah sosok-sosok guru, yang kan selalu digugu dan ditiru.

Duhai.. tangan-tangan siapakah.. yang kan berdaya, menuju perubahan ke arah cahaya.
Teringat kalam Allaah.. yang disuratkan dalam Al Qur’an..

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” QS 13:11

Namun.. kemanakah arah.. kita berubah..??

Harapan.. wujudlah..

Yaa Allaah.. arahkan langkah-langkah kami, pada hal-hal indah di dekat-Mu. Yaa Rabb.. karuniakan kepada kami kebenaran-kebenaran.. yang mengeliling-Mu. Hingga diri kami.. dan anak cucu kami, hanya berubah menjadi hamba-Mu.. selalu. Amiin yaa Rabb..

April 26, 2010 Posted by | Tak Berkategori | 1 Komentar

Burung Paling Hebat


Dua anak burung sedang bertengger di dahan pohon. Mereka adalah Qori kutilang dan Aswad si beo. Mereka saling menceritakan tentang ibu mereka. Membanggakan kehebatan ibunya kepada yang lain.

“Aswad, kamu pernah lihat ibuku tidak ?” Tanya Qori.

“Iya, sudah pernah” Jawab Aswad. “Memangnya kenapa sih ?” Tanya Aswad.

“Ibuku adalah burung paling cantik. Kamu pasti sudah melihat warna bulunya. Indah kan?” Qori menggetarkan seluruh tubuhnya. Tentu saja karena Qori bangga sekali terhadap ibunya.

“Ooo, karena itu.” Aswad menganggukkan kepalanya. “Tapi, masih lebih hebat lagi ibuku. Ibuku, bulunya hitam mengkilat. Dan, yang lebih hebat lagi. Ibuku sangat pandai mengucapkan banyak bahasa manusia.” Kata Aswad. “Suatu hari nanti, aku juga akan seperti ibuku lho.”

Saat Qori dan Aswad, sedang asik menyebutkan kehebatan ibu mereka. Tiba-tiba, terdengar sebuah suara. “Ku ku…ku ku. Masih ada burung yang lebih hebat.” Ternyata suara itu, milik seekor burung hantu tua, bernama Oldi. Oldi tinggal di sebuah lubang, di pohon tersebut. Qori dan Aswad, menghampiri lubang tempat Oldi tinggal.

“Memangnya, ada burung yang bulunya lebih indah dari bulu ibuku, pak Oldi?” Tanya Qori.

“Iya pak Oldi. Apakah ada, burung lain yang bisa berbicara seperti ibuku.” Aswad ikut penasaran.

“Ha ha ha ha. “ Pak Oldi tertawa. Tawanya sampai membuat tubuh gempal yang dibalut bulu yang mulai kusam itu, berguncang.

“Iiih, pak Oldi. Ditanya kok malah tertawa. Memangnya, burung apa sih pak Oldi, yang lebih hebat dari ibu kami.” Kata Aswad.

“Qori dan Aswad, mau tidak mendengar sebuah kisah tentang burung paling hebat?” Tanya pak Oldi.

“Mau mau, pak Oldi. Ayo ceritakan.” Sambut Aswad dan Qori, bersemangat. Mereka ingin sekali mengetahui, burung apa sih, yang lebih hebat dari ibu mereka.

“Baiklah…” Kata pak Oldi.

Pak Oldi mulai bercerita.

Beberapa tahun yang lalu, hidup seekor burung.. Namanya Cilika. Selain bertubuh kecil, Cilika berkepala botak. Kepalanya, memang tidak ditumbuhi bulu. Dan, itu membuat Cilika dijauhi oleh burung-burung lain. Mereka selalu mengejek dan menertawakan kepala Cilika yang botak. “Kepala botak. Kepala botak.” Demikian mereka mengejek Cilika. Cilika sangat sedih dengan sikap teman-temannya. Karena malu, diejek, kemana-mana Cilika selalu sendirian. Bermain, terbang dan mencari makan. Selalu sendiri.

Suatu hari, Cilika sedang mencari makan. Sudah beberapa jam ia berkeliling mencari sesuatu yang bisa digunakan untuk mengisi perutnya. Namun, dia belum juga mendapatkan makanan. Sedangkan perutnya sudah mulai sakit, karena sejak pagi belum diisi.

“Eh, apa itu ?” Cilika melihat sesuatu yang bergerak-gerak, di bawah sebuah batu. Wah, itu seekor cacing. Cacing itu pasti sangat lezat. Pikir Cilika. Cilika mendekati cacing tersebut. Saat ia sudah dekat, Cilika melihat cacing itu menggeliat kesakitan.

“Aduh, tolong aku. Tolong singkirkan batu ini dari tubuhku.” Cacing itu meringis.

“Bagaimana batu itu bisa menimpamu? Tanya Cilika. Ia merasa kasihan pada cacing kecil itu.

“Tadi, ada manusia yang melewati jalan ini. Kakinya menendang batu, yang kemudian menimpaku.” Kata si cacing.

Cilika memandangi cacing itu. Akhirnya, ia membantu cacing tersebut melepaskan diri, dengan menyingkirkan batu yang berada di atas tubuhnya.

“Terima kasih, burung yang baik. Aku tidak akan melupakan kebaikanmu.” Cacing itu bergegas pergi, meninggalkan Cilika yang masih kelaparan.

Cilika merapatkan sayapnya, untuk menekan perutnya yang sangat lapar. Ah, aku pergi ke kebun jagung, milik pak tani saja. Biasanya, di sana banyak biji jagung yang berjatuhan. Cilika pun, segera mengepak sayapnya, menuju ke kebun pak tani.

Sesampainya di kebun pak tani, Cilika merasa kecewa. Ternyata, kebun jagung pak tani, baru saja dipanen. Dan, beberapa ekor burung lain, telah menghabiskan biji-biji jagung yang berjatuhan. Cilika kembali terbang. Ia mempertajam penglihatannya. Walaupun, kepala dan perutnya terasa sakit sekali. Kemudian tampak olehnya, sebuah kolam kecil. Yang di dalamnya, tengah berenang, beberapa ekor ikan. Cilika memandangi calon makanannya dari udara. Ia menukik ke bawah dengan cepat. Hap! Seekor ikan, telah berhasil ditangkap olehnya. Namun…

“Burung yang baik, tolong jangan makan aku. Aku masih punya anak-anak, yang harus aku besarkan. Bagaimana nasib mereka, jika kau memakanku?” Kata ikan tersebut sambil menangis.

Karena kasihan, akhirnya Cilika melepaskan ikan itu, kembali ke kolam. Ikan itu berkata, “Terima kasih burung yang baik, aku akan membalas kebaikanmu.” Dan ikan kecil itu, berenang masuk ke dalam air.

Cilika masih kelaparan. Ia terlihat lelah. Dan sudah tidak memiliki tenaga untuk kembali terbang. Ia mencoba tidur di sebuah dahan pohon. Karena hembusan angin yang sepoi-sepoi, Cilika pun tertidur. Dalam tidurnya, Cilika bermimpi. Ia berada di sebuah lapangan luas, yang dipenuhi makanan. Dalam mimpinya, Cilika makan dengan lahap. Sedang sibuk Cilika menghabiskan makanannya. Tiba-tiba, terdengar suara keras. “Tolong. Tolong.” Cilika kaget. Terbangun dari tidur dan mimpinya. “Suara siapa itu.” Pikir Cilika. “Tolong. Tolong.” Cilika segera terbang, mencari asal suara itu. Setelah beberapa saat mencari. Cilika melihat, seekor merak yang sedang meronta, di dekat sebuah pohon. Ternyata, bulunya yang panjang tersangkut di sebuah dahan rendah. “Tolong aku.” Katanya memelas. “Tenang. Aku akan menolongmu. Jangan bergerak.” Kata Cilika. Cilika melepaskan bulu itu, dengan menggunakan paruhnya. Akhirnya, merak itu pun bebas. “Terima kasih burung yang baik.” Dan merak itu pun pergi. Tapi, Cilika kembali merasakan kelaparan.

Cilika memutuskan untuk pulang. Sesampainya di rumah. Cilika melihat banyak binatang, berkumpul di depan rumahnya. Ada apa ya? Saat Cilika mendarat. Seekor binatang berseru. “Hei, itu Cilika.” Semua binatang yang hadir berpaling. Dan saat melihat Cilika, mereka membuat suara-suara yang ramai sekali. Ada yang menghentakkkan kaki mereka. Sebagian mengeluarkan suara-suara yang indah. Cilika semakin heran. Dalam keramaian itu, Cilika melihat cacing kecil, yang tadi ditolongnya. Juga ada si merak cantik. Para binatang masih bersuara ramai, hingga datanglah Lio, sang raja hutan. Semua binatang hening, menyambut kedatangan raja hutan yang perkasa itu. Lio menuju sebuah batu besar. Dan berdiri di atasnya. Memandangi rakyatnya yang berkumpul. “Kalian tahu, mengapa kita berkumpul di sini?” Tanya sang raja. Para binatang mengangguk. “Aku mendengar banyak cerita. Tentang seekor burung kecil, yang suka menolong. Tapi, aku ingin, kalian mendengarnya sendiri dari mereka yang mengalaminya. “Siapa yang mau menceritakannya lebih dulu?” Lio melipat dua kaki belakangnya, untuk duduk.

Nilo, sang kuda nil, menceritakan bagaimana seekor burung kecil, pernah membantunya menghilangkan rasa gatal di badannya yang besar, dengan mematukkan paruhnya. Di lain waktu, saat Ula si ular sakit gigi, seekor burung kecil, membawakannya obat yang manjur dari hutan. Jaja si gajah, pernah kehilangan kacang kesukaannya. Dan seekor burung kecil, telah membantu untuk menemukannya. Tidak ketinggalan untuk bercerita. Cacing kecil yang di Bantu untuk melepaskan diri dari sebuah batu yang menimpanya. Juga merak cantik yang bulunya tersangkut di dahan rendah. Dan banyak lagi cerita lain. Yang membuat warga burung bangga. Tapi, mereka belum tahu, siapa burung kecil yang hebat itu. Lio kembali berdiri tegak. “Warga burung. Apakah kalian tahu, siapa burung kecil itu?” Sebagian besar warga burung menggeleng. Mereka saling memandang. “Burung kecil yang hebat itu adalah, Cilika.” Kata Lio berwibawa. Semua binatang kembali mengeluarkan suara yang ramai. Para burung pun, tidak ketinggalan. Banyak burung, yang dulu sering mengejek Cilika, juga ikut bergembira dan bangga. “Untuk itu,warga hutan akan memberikan hadiah buat Cilika.” Lio berkata lagi. Tiga ekor monyet, membawa biji-bijian yang di letakkan pada wadah-wadah dari batok kelapa. Wadah-wadah itu di letakkan di hadapan Cilika. Suasana kembali ramai. Cilika pun berbicara. “Terima kasih untuk semuanya. Juga kepada raja Lio. Tapi, saya tidak bisa memakan semua ini sendirian. Perut saya bisa sakit.” Kata Cilika. “Kamu bisa menyimpannya kan?” Kata raja Lio. “Tidak raja Lio. Aku akan mengajak semua burung untuk menghabiskannya hari ini. Ayo teman-teman, kita habiskan biji-bijian ini.” Ajak Cilika. Seketika, semua burung mengerumuni wadah-wadah tempat bijian tersebut. “Cilika kau memang burung kecil yang hebat.” Kata raja Lio.

“Sejak saat itu, tidak ada lagi, burung yang mengejek Cilika. Semua merasa bangga berteman dengan Cilika, si burung hebat.” Pak Oldi mengakhiri ceritanya.

“Wah, Cilika biar kecil suka menolong ya.” Kata Aswad.

“Iya. Walaupun pernah diejek. Cilika memaafkan teman-temannya.” Qori menimpali.

“Begitulah Aswad, Qori. Kita bisa di sebut hebat, karena kebaikan hati kita. Bukan karena bulu dan kemampuan kita untuk terbang tinggi. Kalian mau kan, menjadi burung hebat seperti Cilika?” Tanya Oldi.

“Mau pak Oldi. Mau.” Sekarang, Aswad dan Qori bertekad untuk menjadi burung yang suka menolong binatang lain yang mengalami kesulitan.

Niat yang baik ya. Siapa lagi, yang mau jadi hebat ?

~*~Afiani Gobel~*~

April 24, 2010 Posted by | Tak Berkategori | 4 Komentar

Perjalanan Ke Kota Tepian

*Berhari Bumi Mode On… (22 April)

Hikmah kedua…

Ready to go… Its 07.50…

Setelah jadi terhukum… menunggu para bintang tamu…

Akhirnya perjalanan rihlah kami ke kota tepian dimulai…
Perjalanan 2-3 jam ke depan… adalah perjalanan yang selalu ku nantikan… Berkali-kali juga ke Samarinda. Tak pernah ku lewatkan ia dengan pejaman mata. Ia hijau…

Kalimantan… Hutan yang sebenarnya. Senang bisa dilahirkan di sini. Teringat masa kecilku… Aku menyaksikan bukit digunduli… Gunung menjadi rata… Takjub… saat itu… Hijau disekitarku, terkikis satu demi satu… Kalimantan… pulau kelahiranku…

Hampir sepanjang perjalan itu… Bisa terlihat olehku… pagar-pagar hidup nan kokoh… Pohon-pohon besar… yang mewakili hutan. Pokok-pokok ’sengon’… ha ha… nama pohon yang paling kukenali karena bentuknya yang memayung indah dan karena.. itulah satu-satunya nama pohon yang aku kenali.. selain pohon-pohon yang biasa terlihat di sekitarku..

Setiap memandang ke tepi jalan… pada batang-batang yang rapat. Yang terbayang adalah hutan gelap. Yang dihuni tumbuhan bumi… padat.

Namun… setelah beberapa kali perjalananku… baru kusadari hari ini… bahwa di balik pagar hijau itu… tak ada hijau lagi. Hanya sepuluh hingga 30 meter yang sempat kutangkap dengan bola mataku. Di belakangnya adalah ladang-ladang… bahkan dibeberapa tempat hanya gundul semata…

Topeng… Ternyata… Pagar hidup itu hanya topeng…

Teringat pada komentarku pada sebuah status teman: Bahwa aku dan rombongan tak bisa berhenti sholat di tengah jalan… tanggung… dan masih berada didalam gelap… pohooooooonnn semua.

Teman itu membalasnya… dan mengatakan… Jawa sama Kalimantan beda non… di Jawa mah hutan beton… jadi bisa berhenti di sebuah tempat… di tengah perjalanan.

Maluuu… ternyata hutanku tak sedahsyat itu…

Duhai penghuni pulau kelahiranku… Wahai pengurus Borneoku… Di manakah kalian? Akankah hijau itu menghilang dari penghujung pandang… Terhapus dari masa depan…

Kepada Kalimantanku… Terus hidupkan kehijauanmu… Bumi terus kembang kempis denganmu… Tanda kehidupan, masih mengiringinya… Borneo tercinta… Kaulah paru-paru utama… Dunia meminta kau untuk tetap membagi udara…

Tetaplah pakai topeng itu… Namun letakkan kembali isinya… Agar Hijau Borneoku selalu ada bagi dunia… Mari jaga bersama…

”Dan apabila dikatakan kepada mereka. ”Janganlah berbuat kerusakan dimuka bumi !” Mereka menjawab, ”Sesungguhnya kami justru orang-orang yang melakukan perbaikan.”
Ingatlah, Sesungguhnya merekalah yang berbuat kerusakan, tapi mereka tidak menyadari” (Al-Baqarah: 11-12)

Semoga bisa memberi sebuah harapan bagi bumi… Untuk hidup… dan menghijau kembali… Amin…

April 22, 2010 Posted by | Tak Berkategori | 1 Komentar

Pelsetan

Plesetan….

Setiap daerah, mempunyai bahasa dan cara komunikasi secara berbeda, begitupun dengan cara seseorang (penulis) menyampaikan kalimat dalam tulisan nya. Ada yang mengedepankan ciri khas nya, walau ada pula yang mengikuti tata baku, menulis (menyampaikan ide dan gagasan nya) sesuai dengan aturan yang telah di tentukan baik itu dalam tanda baca, maupun kata-kata/kalimat.

Sebagai pemula, mempelajari semua itu (EYD) memang perlu. Tapi saya pikir, di saat tertentu, semua itu bisa dikesampingkan dahulu. Kenapa?

Berbicara tentang saya sendiri sebagai pemula, (saya yakin koki-koki disini sudah mahir-mahir dech) apa yang akan saya tuliskan (ide) rasanya harus cepat-cepat disampaikan, atau paling tidak di buat garis besarnya dulu, –dimana saja: kertas buram, notes HP, atau words kalo bisa membuka kmputer– pokoknya segera catat, sebelum ide itu hilang dan pergi. Hehe… (hafalan saya memang lemah)

Pada saat inilah, saya katakan EYD dan aturan-aturan yang mengikat dalam dunia tulis-menulis bisa saya kesampingkan terlebih dahulu (ini khusus cara saya ya, bukan/belom berarti berlaku untuk koki-koki disini).

Kenapa? Kembali kepada pertanyaan itu. Ya karena takut si ide itu keburu hilang. Itu saja jawaban saya.

Bayangkan, saat ide datang secara tiba-tiba, tapi mau menulis harus mengikuti aturan dll, harus memeriksa kebenaran kata, dll… semua itu memerlukan waktu yang cukup lama (saya katakan lagi, hapalan dan kemampuan saya memang kurang dalam hal ini) maka dari itu saya memilih kesampinkan saja dulu aturan itu, yang terpenting si ide yang tengah datang ini bisa saya simpan terlebih dahulu.

Termasuk dalam pemilihan kata, saya tidak berpikir apakah kata yang saya sampaikan itu ada/terdaftar di kamus atau tidak. Apakah bahasa baku atau tidak, yang penting saya mengerti maksudnya, maka saya pilih saja kata itu selama bisa dimengerti dan difahami maksud yang terkandung dari kata-kata yang saya pilih itu. Termasuk kata plesetan.

Ya, mungkin kata-kata plesetan itu tidak bisa di mengerti bagi setiap orang. Karena memang tidak diharuskan di pelajari :). Tapi bila dengan cara itu saya bisa menyampaikan ide, why not? Kalaupun ada yang tidak mengerti dan tidak difahami, itu urusan belakang (bisa di bahas di lain waktu) yang penting si ide tersimpan terlebih dahulu.

Begitu juga dengan kata “konsekwen” yang saya pakai dalam artikel sebelumnya yang saya “masak dan sajikan” di Dapur ini. Mba Yuher berkomentar kata yang saya pilih itu tidak di temukan di kamus manapun 🙂
Saya mungkin hanya bisa menjawab : itu bahasa/kata plesetan dari saya 🙂
Kata yang sesuai dengan EYD nya bisa kita bahas nanti, kalau ide yang saya sampaikan ini sudah rampung 🙂

Tapi saya pikir, maksud dan tujuan nya (walau dalam penulisan kata nya salah) kata “konsekwen” itu bisa dimengerti kan?

April 19, 2010 Posted by | ciri khas okti, menulis, pelsetan | 4 Komentar

Sepatah Kata… Dua Patah Kata… Dusiplin Kuncinya



Sepatah kata, dua patah kata, bukan berarti selanjutnya patah-patah lalu berserakan semua, tetapi justru dari satu patah, dua patah, dan selanjutnya …. hingga berkumpul membentuk sebuah patahan kalimat, mempola paragraf, kemudian tercipta untaian dalam bentuk halaman yang jika di print akan menjadi buku.

Tidak ada pemaksaan dalam menulis. Terserah, siapa yang butuh, siapa yang bahagia, dan siapa yang terbantu, semua tidak harus.

Dalam antrian yang melelahkan dan membosankan, sepanjang apapun antrian itu, kalau kita ada maksud dan tujuan, membayar tagihan misalnya, maka selain rela menerima berada di urutan keberapa pun antrian kita, mungkin di sisi lain kita akan ada juga usaha tambahan, datang lebih pagi, misalnya –untuk mengantisipasi berada di antrian yang paling panjang– ketika kita akan membayar tagihan untuk bulan selanjutnya.

Demikian dalam menulis, kebosanan, rasa capek, hilang ide (blank), tidak ada waktu luang, sibuk dengan aktifitas, dan alasan lain akan selalu merongrong kita. Tapi kalau kita sudah mempunyai maksud dan tujuan, kenapa saya suka menulis? untuk apa saya menulis? apa tujuan saya menulis? dlsb…alasan itu dengan sendirinya akan hilang di telan kuatnya keyakinan dan tujuan di akhir tulisan kita.

Menyempatkan waktu, mencicil, menulis topik yang ringan dan pasaran sekalipun, kalau dibiasakan dan terbiasa, itu yang akan membawa seorang penulis kepada ujung tujuan.

Jadi intinya adalah konsekwen dan disiplin. Itu saja. Sudah, tidak akan ada istilah antri apalagi alasan….

Menulis? Kenapa tidak? Bukan kah sudah berkomitmen? Sudah konsekwen?

Belom menulis juga?

Hehehe, ketahuan dech, ini dia orang nya yang belum bisa berdisiplin…..

(Nah lho! ayoooo siapa? :D)

Keelung Hospital, 12.08AM lima menit sebelum mata okti benar2 spaneng….

April 17, 2010 Posted by | Disiplin menulis. Kata kunci | 7 Komentar

Kelunya Sang Pena

SANG PENA TERPAKU

AKSARANYA BEKU.. TAK SANGGUP MENGALIR

IA TERDIAM DI SUDUT WAKTU

HANYA BERGUMAM MENYIMPAN RINDU

PENA MERINGIS.. SAMBIL BERKATA..

“DUHAI.. AKU RINDU TEGAK BERDIRI.”

MENGUNGKAP BENAR.. LAGI DAN LAGI

SAAT SI ‘INGIN’ MENDORONGKU TUK BERLARI

ADA SI ‘NGGAK PE DE’ YANG MENAHANKU

AKU KAKU TERTIDUR LESU

HANYA BERMIMPI MENGURAI CERITA

HINGGA TINTA MENGUAP KE ANGKASA

PEKAT HITAMNYA RESAH MENANTIKU

DAN IA PERGI.. TAK SABAR TUK SETIA

MULAI AKU BERKARAT

TUBUHKU SEKARAT

HANYA RUSAK DAN TINGGAL PATAH

PENA MERENUNG..

“KAPAN.. KAPAN AKU.. BISA BERBAGI..??”

~*~Afiani Gobel~*~

April 16, 2010 Posted by | Tak Berkategori | 2 Komentar

Kelunya Sang Pena

SANG PENA TERPAKU

AKSARANYA BEKU.. TAK SANGGUP MENGALIR

IA TERDIAM DI SUDUT WAKTU

HANYA BERGUMAM MENYIMPAN RINDU

PENA MERINGIS.. SAMBIL BERKATA..

“DUHAI.. AKU RINDU TEGAK BERDIRI.”

MENGUNGKAP BENAR.. LAGI DAN LAGI

SAAT SI ‘INGIN’ MENDORONGKU TUK BERLARI

ADA SI ‘NGGAK PE DE’ YANG MENAHANKU

AKU KAKU TERTIDUR LESU

HANYA BERMIMPI MENGURAI CERITA

HINGGA TINTA MENGUAP KE ANGKASA

PEKAT HITAMNYA RESAH MENANTIKU

DAN IA PERGI.. TAK SABAR TUK SETIA

MULAI AKU BERKARAT

TUBUHKU SEKARAT

HANYA RUSAK DAN TINGGAL PATAH

PENA MERENUNG..

“KAPAN.. KAPAN AKU.. BISA BERBAGI..??”

April 16, 2010 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar

Menulis dan Musik Jazz

Assallamualaikum

Salam kenal dari saya sebelumnya buat semua teman-teman koki di dapur tulisan ini 🙂
saya juga mau ikutan mengisi blog ini, jadi mohon ijinkan cetakan tipografi dari keyboard butut komputer ini dibaca oleh teman-teman semua 😀
tadinya saya mau ngisi blog ini sama cerpen, tapi karena sebelumnya pada posting perkenalan mungkin saya juga perkenalan saja dulu ya. Biar ramai dan enak kalo dah tahu masing-masing.
ah ya, nama saya eka nugraha putra, manggilnya eka saja.
asli dari malang, lahir juga. sampai sekarang masih menetap di malang, aktivitas sekarang menyiapkan wisuda besok sabtu LOL 😛
waktu masih kuliah pernah jadi jurnalis lepas di dua tempat seh, sekarang satunya sudah berhenti. Dan Insya Allah sebentar lagi akan memulai pekerjaan baru 🙂
kenapa saya tulis judulnya ada musik jazz, well ini adalah pemikiran atau analogi yang agak maksa seh. jadi gini buat saya jazz dan menulis itu sama, kenapa? musik jazz itu musik pembebasan, musik dimana kalau kita nonton band jazz manggung, semuanya dapat porsi unjuk skill yang sama. dari vokalis sampai drummer, gak ada tuh yang namanya solo musik sendirian, semuanya sama.
nah gitu juga dalam nulis, menulis merupakan pembebasan, dalam dunia penulisan. siapapun berhak menjadi penulis, siapapun boleh mengakui dirinya penulis, karya apapun yang sudah ditulisnya (ingat kata pak jonru kan?) artinya semua sama dan rata dalam hal penulisan. Ini yang saya maksud dengan analogi di atas, ya kok ya kebetulan saya suka banget sama musik jazz dan ternyata ada persamaan dan bisa disambungin hehe.
saya sangat apresiatif dengan blog keroyokan ini, tadinya gak nyangka bisa bikin sesuatu bareng-bareng. sekedar info, saya tertarik dengan cerpen dan musik serta jurnalistik. Jadi kalo nanti saya nyumbang tulisan mungkin seputar itu 🙂
blog pribadi saya ada di ekajazzlover.wordpress.com
selain itu ada juga di ayongeblog.com di sana saya sebagai salah satu kontributor
sekali lagi, salam kenal semua 🙂
Wassallamualaikum
Eka Nugraha Putra

April 14, 2010 Posted by | jazz, menulis | 2 Komentar

Tulis Tulis dan Tulis

Assalamu’alaikum…

Hmm hmm hmm… rupanya dapur ini masih terlihat sepi ya..? bagaimana kalau saya berbagi saja biar terlihat ramai…

Maaf kiranya setelah postingan mbak Okti Li saya yang melanjutkannya, kalau tidak dilanjut kapan lagi coba… menunda-nunda waktu untuk menulis padahal ada waktu luang itu sangat sayang kan…

yuk mari baca…

Seperti halnya mbak Okti Li saya hanya akan menulis hal-hal yang ringan, itu pun kalau anda semua tidak keberatan, “Bagiamana? butuh perkenalan..”

Oky, sabar ya…

Sebut saja saya orang yang punya sanggar penggila dunia tulis, ya… tentu saja itu benar, saya memang sudah gila..
. , eits… dilihat dulu gilanya karena apa…
Seperti halnya anda semua, pastinya adanya blog Dapur Tulisan ini anda semua orang-orang yang hoby, gemar atau bahkan sudah gila dengan dunia tulis menulis “nah loh… gila juga kan seperti saya..??”

Makannya, jangan ulur waktu apalagi membuang waktu, tulis tulis dan tulis, terserah mau menulis apa saja “Maaf ya Mas Agus kalau saya mendahului anda untuk menyuruh yang lainnya menulis di Dapur Tulisan ini, bukannya lancang, kan sudah minta ijin”…

Hayo hayo… siapa yang ingin jadi penulis? tentunya anda harus menulis bukan? makannya cepetan anda mulai menulis, kalau bukan sekarang, kapan lagi…

Memang tahu kesempatan tak hanya sekali
tapi apa harus mengulur waktu yang hanya datang sekali
Ini bukan lorong waktu apalagi untuk mengulangnya kembali
hayo hayo… menulislah disini bersama kami

Hm hm hm… ternyata saya ceriwis juga ya..? “Maaf”…

So.. saya harus kembali menyelesaikan tugas saya, yaitu kembali menulis…

Salam sejahtera dari sanggar penggila dunia tulis
Maaf bila ada kata yang sedikit bikin hati teriris
Tak ada maksud untuk mengumbar kata manis
Hanya saja berbagi hal yang bersifat positif

Salam sahabat dari si manis…

“Naya Latief”

Wassalamualaikum..

April 13, 2010 Posted by | Tak Berkategori | 1 Komentar

Mereka Bukan Anakku

Seorang insan, telah memilih, untuk mengisi hidupnya, dengan menjadi seorang guru. Sembilan tahun lebih, rasanya bukanlah sebuah perjalanan waktu yang sebentar. Delapan tahun pula sang guru ini, menghabiskan setiap tahunnya. Untuk mewarnai hari-hari bersama puluhan sosok-sosok mungil yang selalu ceria dan penuh energi. Sang guru, yang setiap hari mengamati perkembangan para makhluk imut itu di dalam kelasnya.

Semakin hari semakin jatuh hati, pada pemilik kaki-kaki yang tak pernah henti menjelajah itu. Seberapa pun, waktu yang pernah mereka lalui bersama. Namun sang guru, selalu merasakan ketakutan, bila mendekati masa-masa berakhirnya tahun ajaran. Perpisahan dengan senyum-senyum manis itu, seperti menggores luka dalam, yang tidak dapat terobati. Apalagi jika pertemuan mereka, harus diakhiri dengan pindahnya sang buah hati.

Masih teringat dengan jelas dalam memori sang guru. Saat, seorang putri kecil. Yang ayahnya adalah seorang laki-laki berstatus, warga negara Brunei. Harus pergi, tanpa memberikan informasi yang jelas terhadap sang guru. Perkenalan awal dengan sang guru, yang melalui tahapan agak sulit. Karena perbedaan bahasa. Membuat kepergian teman kecilnya, semakin menyesakkan bagi sang guru. Jika dapat, ingin rasanya sang guru tetap memeluknya agar ibu dari putri kecil itu tak perlu membawanya serta. Namun,apa daya. “Dia bukan anakku.” Kata sang guru dalam hati.

Sang guru menerawang jauh. Kembali ke cerita lalu. Tahun ke tiga, di mana seorang teman kecil lain, ada bersamanya. Yang datang dengan temperamen tinggi. Hampir tidak pernah, si kecil berbicara dengan kata-kata sopan. Awalnya, sangat tinggi hati. Tak suka ditegur atas kesalahannya. Berbuat semaunya, tanpa menghiraukan akibat yang kadang terlalu berbahaya buat diri dan temannya. Sebuah senjata rahasia, berhasil menaklukkannya. Setiap sang guru berbicara. Sang guru mengikuti logat daerah, yang terdengar agak sulit dihilangkan dari bahasa Indonesia yang setiap hari digunakan oleh si teman kecil. Mungkin logat itu, membuatnya merasa nyaman.

Baru beberapa bulan, keakraban itu terjalin manis. Allah punya rencana hebat. Sang teman kecil harus pindah. Dan sehari setelah kepindahannya. Sebuah karya yang tertinggal, menorehkan kerinduan dan membuat sang guru tak sanggup menahan air mata rindunya. Apa yang bisa dilakukan sang guru ? “Teman kecil itu, bukan anakku.” Kalimat itu memenuhi hati sang guru.

Tahun ini, sang guru mewarnai hari bersama 22 teman kecil. Salah satunya adalah Nabila. Yang cerdas luar biasa. Sangat cepat mengenali simbol-simbol. Sehingga Nabila melejit dengan Qiro’atinya. Kosakata Bahasa Inggris, hampir tidak ada yang dilupakannya. Daya ingat yang kuat, merupakan kelebihan Nabila. Hingga suatu hari, Nabila mengatakan, “Bu guru, aku mau pindah.” Sang guru memandang Nabila dengan diam. Ya Allah, apakah kami harus berpisah sekarang juga ? Sang guru mencoba menampik ketidak relaannya. Dan kembali menenangkan diri sekali lagi, “Nabila, bukan anakku.” Dan masih banyak lagi saat-saat di mana sang guru terpaksa tak dapat bertemu lagi, Karena, harus berpisah, dengan teman-teman kecilnya.

Puluhan teman kecil itu, datang dan pergi setiap tahunnya. Dan setiap mereka meninggalkan kesan tersendiri bagi sang guru. Karena mereka adalah bagian dari motivasi bagi sang guru. Namun, apa mau dikata. “Mereka, bukan anakku.” Gumam sang guru. Sang guru hanya dapat mengirim sebuah pesan dan do’a, untuk para teman kecil yang jauh, yang dekat. Yang masih dapat bertemu, atau yang sudah tak pernah bertemu. Wahai teman-teman kecilku, titilah jembatan surga. Yaa Allah, tunjukkan bagi teman-teman kecilku, jembatan surga itu. Amiin.

April 9, 2010 Posted by | Tak Berkategori | Tinggalkan komentar